UncategorizedUnik

BEBERAPA BINATANG YANG MEMILIKI GIGI YANG TERBAIK DI DUNIA

BEBERAPA BINATANG YANG MEMILIKI GIGI YANG TERBAIK DI DUNIABEBERAPA BINATANG YANG MEMILIKI GIGI YANG TERBAIK DI DUNIA

Mengintip ke dalam beberapa mulut hewan dan Anda akan melihat bukti karya terbaik evolusi. Ambil ular, yang giginya setipis jarum dan dibubuhi racun – instrumen yang sangat efisien untuk membunuh mangsa. Atau walrus, yang menggunakan gigi besar mereka seperti pemecah es untuk mengangkat tubuh mereka yang berat di tanah. Pada hagfish, gigi mirip kait yang melapisi kerongkongan sangat ideal untuk memanaskan daging yang menjadi tempat bersembunyi, terlebih dahulu.

Tapi, selain taring mewah, ketika datang ke angka, hewan mana di bumi yang paling membanggakan?

Ternyata, ada beberapa kompetisi yang ketat untuk gelar makhluk paling bergigi, tergantung di mana Anda melihat – dan apa yang Anda definisikan sebagai “gigi.” Berikut adalah beberapa pesaing terbaik.

Di darat

Jauh di dalam hutan hujan Amerika Selatan, armadillo raksasa (Priodontes maximus) berada di atas jumlah gigi mamalia darat, yaitu 74 gigi. Jumlah itu mungkin tidak terlalu mengesankan, tetapi ini tinggi untuk mamalia, yang sebenarnya adalah beberapa makhluk yang paling tidak bergigi di Bumi.

Mamalia bertelur seperti platipus tidak memiliki gigi, marsupial seperti opossum memiliki sekitar 50, sementara manusia memiliki 32 yang sangat sedikit, kata Robert Voss, kurator di Departemen Mammalogy di American Museum of Natural History di New York City. Dalam konteks ini, “armadillo raksasa jelas merupakan anomali,” katanya kepada Live Science.

Ada alasan menarik di balik ini. Kebanyakan mamalia adalah ‘heterodont,’ yang berarti gigi mereka memiliki lebih dari satu bentuk dan kompleks, memungkinkan interaksi yang tepat antara rahang atas dan bawah. Ini memperlengkapi mamalia untuk benar-benar memadukan makanan mereka, yang meningkatkan luas permukaan makanan dan memungkinkan mereka menyerap lebih banyak energi dan nutrisi. “Semakin sedikit gigi berarti mereka dapat fokus pada jenis kontak yang sangat tepat, dan interaksi, antara gigi yang berseberangan” dan dengan demikian memaksimalkan konsumsi energi, kata Peter Ungar, seorang ahli paleoantropologi di University of Arkansas yang mempelajari bagaimana gigi mamalia berevolusi.

Tetapi, tidak seperti mamalia lain, armadillo raksasa adalah homodont, yang berarti gigi mereka tidak terlalu rumit: “Di bagian depan, gigi mereka terlihat seperti chiclet yang tajam. Di belakangnya mereka terlihat seperti pasak,” kata Voss. Gnasher yang lebih sederhana ini cocok dengan makanan vertebrata bertubuh lunak, yang hanya membutuhkan sedikit penghancuran untuk melepaskan energi. “Anggap saja seperti bubble tea: Kamu tidak perlu mengunyah kenop itu,” kata Voss. Secara evolusi, memiliki gigi yang lebih sederhana berarti lebih banyak yang bisa masuk ke mulut. Tambahkan ke bahwa rahang panjang armadillo raksasa, dan kombinasi menjelaskan mengapa mamalia ini mampu mengemas lebih banyak gigi daripada kebanyakan.

Di laut

Namun, armadillo raksasa, “tidak dapat memegang lilin untuk beberapa ikan, yang dapat memiliki ratusan, bahkan ribuan gigi di mulut sekaligus,” kata Ungar kepada Live Science. Penyingkapan itu membawa kita terjun ke lautan – dan ke dalam rahang hiu requiem, yang kemungkinan besar adalah yang paling gigih dari semua hewan vertebrata, menurut Gavin Naylor, direktur Program Florida untuk Penelitian Ikan Hiu.

Hal ini berkaitan dengan sistem gigi rotasi mereka – peretasan biologis cerdas yang dimiliki semua spesies hiu. Alih-alih hanya satu baris gigi yang berakar di rahang, hiu tumbuh beberapa baris di dalam mulutnya. Ini tertambat hanya pada kulit yang menutupi rahang, memungkinkan mereka bergerak maju untuk mengganti gigi yang hilang. Ditanya mengapa hiu memiliki sistem ini, Naylor berkata, “Saya pikir pertanyaan yang lebih baik adalah, mengapa kita tidak? Tidak diperlukan dokter gigi!” Yang terpenting, sabuk konveyor yang terus-menerus ini memungkinkan hiu untuk mengganti gigi yang sering mereka hilangkan dalam pertempuran sengit dengan mangsa mereka: “Gigi penting untuk makan, jadi menggantinya secara terus-menerus bisa memberi keuntungan luar biasa,” kata Naylor. [Hewan Apa Perenang Tercepat?]

Jadi, angka seperti apa yang sedang kita bicarakan? Pada waktu tertentu, hiu requiem akan memiliki beberapa ratus gigi aktif di mulut mereka. Tetapi selama masa hidup mereka, “perkiraan menunjukkan beberapa spesies hiu requiem dapat tumbuh dan mencabut 30.000 gigi,” kata Naylor kepada Live Science. Itu tiga kali lipat lebih dari putih besar (Carcharodon carcharias), yang melewati sekitar 10.000 selama masa hidupnya.

Namun, itu masih dibayangi oleh satu makhluk kecil yang giginya melebihi kita semua.

Pemenangnya adalah …

Mengintai melalui mikroskop di dalam mulut siput laut, dan Anda akan menemukan hutan duri begitu menakutkan sehingga mereka bisa menjadi inspirasi untuk film 1979 Ridley Scott, “Alien.” Ini adalah gigi siput, dan beberapa spesies memiliki beberapa ratus ribu tertutup di dalam mulut mereka.

Siput termasuk dalam kelas hewan yang disebut gastropoda, sekelompok umumnya bergigi yang juga termasuk limpet dan siput. Paku mereka tidak sesuai dengan definisi ketat “gigi”: yang tradisional seperti kita terbuat dari kalsium fosfat, dan biasanya ditemukan pada hewan vertebrata. Gigi gastropoda – juga dikenal sebagai “radula” – “pada dasarnya adalah pita chitin, bahan yang sama dengan exoskeleton serangga,” kata Ungar kepada Live Science.

Namun, secara teknis, gastropoda radula masih memiliki fungsi yang sama: Mereka membantu siput, siput, dan limpet untuk dimakan. “Radula digunakan oleh moluska karnivora dan herbivora untuk memecah serpihan makanan ke dalam mulut mereka – oleh karena itu nama Latin ‘radula’ [yang berarti] ‘pengikis kecil,'” kata Tom White, kurator senior invertebrata noninsect pada Sejarah Nasional. Museum di London. “Pada dasarnya, hewan dengan radula memperpanjang mereka – sedikit seperti menjulurkan lidah mereka – dan mengikis apa pun yang mereka makan,” katanya kepada Live Science.

Saat gigi rusak (makhluk seperti siput laut menghabiskan banyak waktu menggores batu untuk makanan), “mereka digantikan oleh yang baru yang terbentuk di belakang radula dan bergerak maju, mirip dengan deretan ban berjalan yang terus tumbuh. gigi di hiu, “kata White. (Anda dapat melihat fotonya di sini.)

Adapun spesies yang mengambil hadiah utama untuk sebagian besar gigi: Mereka adalah siput payung (Umbraculum umbraculum), siput laut berwarna-warni yang melewati 750.000 gigi chitinous yang sulit dipercaya ini seumur hidup.

Dibandingkan dengan deretan hewan bergigi yang menakjubkan ini, manusia pemangsa kita sendiri tidak memotongnya, kata Ungar. “Gigi kita membosankan!”

Leave a Reply