UncategorizedUnikWorld

BERITA BERBAHAYA TENTANG TATA SURYA DI LUAR ANGKASA

BERITA BERBAHAYA TENTANG TATA SURYA DI LUAR ANGKASABERITA BERBAHAYA TENTANG TATA SURYA DI LUAR ANGKASA

Sementara para kepala negara bertengkar karena melindungi tempat-tempat paling rentan Bumi dari kerusakan industri, sebuah studi baru menunjukkan bahwa mungkin tidak terlalu dini untuk mulai melindungi dunia lain dari eksploitasi manusia juga.

Studi yang diterbitkan 16 April dalam jurnal Acta Astronautica, membuat kasus untuk menetapkan 85% tata surya kita sebagai “hutan belantara” yang dilindungi seperti taman nasional Bumi, sehingga hanya seperdelapan planet, bulan, dan asteroid yang memenuhi syarat yang bebas untuk ditambang atau dikembangkan oleh kepentingan manusia.

Jika pertumbuhan ekonomi antariksa sama dengan pertumbuhan eksponensial ekonomi terestrial sejak Revolusi Industri dimulai kira-kira dua abad yang lalu, penulis penelitian menulis, maka manusia dapat menghabiskan tata surya dari semua air, besi dan sumber daya tambang lainnya di hitungan abad – berpotensi meninggalkan tata surya gurun yang kering hanya dalam waktu 500 tahun.

“Pada skala waktu kurang dari satu milenium, kita bisa melakukan eksploitasi super dari seluruh tata surya hingga ke ujungnya yang paling jauh,” tulis para penulis. “Kalau begitu, kita selesai.”

Membatasi eksploitasi sumber daya di dunia lain sekarang, sebelum ekonomi ruang dimulai dengan sungguh-sungguh, sangat penting untuk menghindari apa yang para peneliti sebut sebagai “krisis proporsi yang berpotensi bencana.”

Kedelapan ruang

Membatasi konsumsi galaksi hingga seperdelapan dari sumber daya yang tersedia mungkin terdengar seperti kesepakatan buruk di wajahnya, tetapi ruang adalah tempat yang besar, dan bahkan sebagian kecil dari karunia tata surya kita dapat mengatur umat manusia dari generasi ke generasi.

“Seperdelapan dari besi di sabuk asteroid lebih dari satu juta kali lebih besar dari semua cadangan bijih besi yang diperkirakan saat ini di Bumi,” tulis para penulis, “dan itu mungkin sudah mencukupi selama berabad-abad.”

Untuk menghasilkan “prinsip kedelapan” ini, para peneliti melihat perkiraan penggunaan besi di Bumi sejak awal Revolusi Industri. Menurut satu survei 1994 tentang dampak lingkungan revolusi, produksi global besi mentah naik dari sekitar setengah juta ton (450.000 metrik ton) pada 1800 menjadi setengah miliar ton (453 juta metrik ton) baja yang diproduksi pada 1994 – seribu -lipat peningkatan konsumsi.

Tingkat ini setara dengan produksi besi dunia dua kali lipat setiap 20 tahun, catat para penulis. Data yang lebih baru dari US Geological Survey (USGS) mendukung perkiraan ini, menunjukkan bahwa produksi besi dunia meningkat dari 1 miliar ton (900 juta metrik ton) pada 1994 menjadi 2,2 miliar ton (2 miliar metrik ton) pada 2016, hanya 22 tahun kemudian .

Jika penduduk bumi menunjukkan tingkat ketekunan yang sebanding ketika menambang sumber daya di planet, bulan, dan asteroid terdekat, kita akan mencapai titik seperdelapan hipotetis setelah 400 tahun, para penulis menghitung. Jika produksi terus berlipat ganda setiap 20 tahun setelah itu, semua sumber daya tata surya akan habis hanya 60 tahun kemudian. Itu akan memberi manusia waktu 60 tahun untuk transisi dari ekonomi berbasis sumber daya luar angkasa ke sesuatu yang sama sekali berbeda – prospek yang tidak menyenangkan, mengingat respons yang loyo terhadap krisis lingkungan saat ini seperti pertumbuhan populasi dan perubahan iklim, tulis para peneliti.

Jadi, bagaimana penduduk bumi mengukur sekitar delapan sumber daya tata surya yang dapat dieksploitasi? Kita dapat mulai dengan mengesampingkan dunia yang besar dan padat gravitasi seperti Jupiter, di mana industri manusia kemungkinan besar tidak akan pernah bertahan, dan alih-alih fokus pada prospek terdekat seperti bulan, Mars, dan benda kaya besi yang berjatuhan melalui sabuk asteroid. Menilai berapa ton sumber daya yang berpotensi diekstraksi menunggu kita di dunia-dunia tersebut akan membutuhkan lebih banyak eksplorasi ruang angkasa, idealnya dalam 40 tahun ke depan (Sepersepuluh dari waktu sampai titik paling awal dari kehabisan sumber daya total). Itu pun tampaknya prospek yang tidak mungkin.

“Di seluruh dunia, tingkat peluncuran misi planet saat ini adalah 15 per dekade,” tulis para penulis. “Pada tingkat ini, bahkan hanya hampir 200 dunia tata surya yang gravitasi telah membuat bola akan membutuhkan 130 tahun untuk mengunjungi sekali.”

Berbagai badan antariksa dan perusahaan swasta sedang dalam proses mencari tahu cara menambang bertriliun ton besi dari asteroid terdekat, serta air dari bulan.

Leave a Reply