Tuesday , March 26 2019
Home > Ekonomi > GOOGLE MAPS DISALAHKAN KARENA DIARAHKAN KE GANG YANG SEMPIT
GOOGLE MAPS DISALAHKAN KARENA DIARAHKAN KE GANG YANG SEMPIT
GOOGLE MAPS DISALAHKAN KARENA DIARAHKAN KE GANG YANG SEMPIT

GOOGLE MAPS DISALAHKAN KARENA DIARAHKAN KE GANG YANG SEMPIT

GOOGLE MAPS DISALAHKAN KARENA DIARAHKAN KE GANG YANG SEMPIT – Saat ini, hampir tidak terpikirkan untuk meninggalkan rumah tanpa Google Maps. Pengemudi yang lelah dengan lalu lintas di Jakarta bergantung pada aplikasi untuk menemukan rute terbaik yang memungkinkan sementara pengemudi layanan perjalanan menggunakan itu untuk cara tercepat untuk pergi dari titik A ke B.

GOOGLE MAPS DISALAHKAN KARENA DIARAHKAN KE GANG YANG SEMPIT

Pada bulan Maret 2018, Google Maps meluncurkan fitur baru yang dirancang untuk membantu pengendara sepeda motor menemukan jalan pintas yang paling tidak tersumbat, yang sebagian besar tidak menyita waktu, memotong beberapa lingkungan yang paling ramai dan daerah kumuh Jakarta. Fitur baru, yang disebut #RuteKhususMotor (Rute Sepeda Motor Khusus) mungkin menjadi berkah bagi pengemudi sepeda motor, tetapi telah menambah sakit kepala mereka yang benar-benar tinggal di lingkungan yang telah melihat lonjakan lalu lintas.

Di salah satu lingkungan ini, penduduk setempat muak dengan lalu lintas yang semakin memburuk dan memutuskan untuk mengambil tindakan. Di Kota Bambu Selatan, Jakarta Barat, sepeda motor telah menyerbu Jl. Ori – yang memiliki lebar lengan orang dewasa yang terentang – untuk menghindari kemacetan lalu lintas dan mengambil jalan pintas ke Slipi, Kemanggisan dan Tomang.

GOOGLE MAPS DISALAHKAN KARENA DIARAHKAN KE GANG YANG SEMPIT

Nanik Setyawati, 47, yang telah tinggal di lingkungan itu selama 21 tahun, mengatakan lorong itu adalah rute alternatif favorit bagi pengendara sepeda motor, terutama pada Sabtu malam. Kondisi telah memburuk secara drastis dalam beberapa bulan terakhir sehingga penduduk setempat sekarang khawatir. Sepeda motor datang dari segala arah, hanya untuk sampai ke jalan utama. Ini adalah gang paling ramai [di daerah]. Sekarang, ibu rumah tangga di lingkungan itu akan berjaga-jaga dan mengingatkan pengendara sepeda motor untuk melambat karena kami memiliki banyak anak yang bermain-main di sini, kata Nanik.

Pengendara sepeda motor Putrika Santika, yang pindah ke Jakarta dari Surabaya, Jawa Timur, pada bulan September tahun lalu, mengatakan Google Maps kebanyakan merekomendasikan lorong-lorong sempit baginya untuk sampai ke kantornya di Mega Kuningan dari rumah kosnya di Radio Dalam, Jakarta Selatan.

LELANG IKAN TUNA MENCAPAI REKOR $ 3.1 M DIBELI OLEH SEORANG PENGUSAHA DI JEPANG

Saat menggunakan aplikasi tersebut, Putrika menemukan bahwa pengemudi selalu memilih jalan pintas yang direkomendasikan oleh Google Maps, yang melibatkan perjalanan melalui gang-gang sempit dan jalan-jalan belakang. Dia juga menemukan bahwa pengendara sepeda motor di Jakarta cenderung mengabaikan keselamatan mereka yang tinggal di lingkungan ini.

Ada perbedaan mencolok antara Jakarta dan Surabaya. Di Surabaya, ada banyak kampung yang memasang rambu-rambu memerintahkan pengendara sepeda motor untuk turun dari sepeda mereka dan berjalan di gang. Saya selalu melakukan itu di Surabaya, tetapi saya belum pernah melihat hal seperti itu di Jakarta, kata Putrika. Pengemudi berbasis aplikasi Tato Suprapto, 33, mengatakan itu adalah hal yang biasa bagi pengemudi seperti dirinya untuk melewati lorong-lorong, meskipun mereka sepenuhnya menyadari bahaya yang terlibat.

GOOGLE MAPS DISALAHKAN KARENA DIARAHKAN KE GANG YANG SEMPIT

Saya biasanya mengambil jalan kampung di Tanah Abang [Jakarta Pusat], di mana lalu lintasnya parah. Tentu saja itu berbahaya, terutama dengan anak-anak yang tidak punya tempat untuk bermain tetapi di lorong-lorong ini. Pengendara sepeda motor harus menyadari hal ini saat mengambil rute alternatif, ”katanya. Direktur negara untuk Lembaga Kebijakan Transportasi dan Pembangunan Indonesia, Yoga Adiwinarto, mengatakan bahwa penduduk di lingkungan yang sempit itu, yang tidak berperan dalam menyebabkan kemacetan lalu lintas, telah berubah menjadi korban.

Untuk mengurangi kemacetan di lingkungan yang ramai, Yoga mendesak Google Indonesia untuk berhenti merekomendasikan gang-gang kecil melalui Google Maps. Fungsi jalan kampung ini berbeda dengan jalan utama. Yang pertama dimaksudkan untuk mengakomodasi pejalan kaki dan menyediakan penghuni dengan ruang publik, katanya.

GOOGLE MAPS DISALAHKAN KARENA DIARAHKAN KE GANG YANG SEMPIT

Manajer komunikasi Google Indonesia Feliciana Wienathan mengatakan semua data lalu lintas yang disediakan oleh Google Maps diakumulasikan melalui penyedia pihak ketiga, sumber publik dan bahkan para pengguna itu sendiri. Dia mengatakan pengguna sendiri dapat memperbaiki masalah yang mereka temui pada aplikasi.

Kami menyadari bahwa mungkin ada ketidakakuratan dalam data yang disediakan oleh sumber-sumber ini, jadi kami meminta pengguna kami untuk membantu kami terus memperbarui data dengan tautan ‘Laporkan Masalah’ yang disediakan di sudut kanan bawah peta, kata Feliciana kepada The Jakarta Post. Dia mengatakan fitur tersebut akan memungkinkan pengguna untuk menyarankan edit dan menambahkan tempat yang hilang di peta.

Check Also

PRIA YANG TINJU PERUT PACAR YANG SEDANG HAMIL DIPENJARA 8 BULAN

PRIA YANG TINJU PERUT PACAR YANG SEDANG HAMIL DIPENJARA 8 BULAN

PRIA YANG TINJU PERUT PACAR YANG SEDANG HAMIL DIPENJARA 8 BULAN – Seorang pekerja serabutan dijatuhi …