EkonomiKesehatanMancanegaraNewsSportUnik

MYANMAR TOLAK PERMOHONAN WARTAWAN REUTERS

MYANMAR TOLAK PERMOHONAN WARTAWAN REUTERSMYANMAR TOLAK PERMOHONAN WARTAWAN REUTERS

MYANMAR TOLAK PERMOHONAN WARTAWAN REUTERS – Sebuah pengadilan di Myanmar telah menolak banding oleh dua wartawan Reuters yang dipenjara karena melanggar tindakan rahasia negara.

Wa Lone dan Kyaw Soe Oo dijatuhi hukuman tujuh tahun pada bulan September dalam kasus yang dikutuk di seluruh dunia.Mereka mengekspos ringkasan eksekusi 10 Muslim Rohingya oleh pasukan keamanan selama operasi anti-Rohingya militer pada 2017.

MYANMAR TOLAK PERMOHONAN WARTAWAN REUTERS

Tetapi hakim menyebut istilah mereka “hukuman yang sesuai” dan mengatakan pembelaan tidak membuktikan bahwa mereka tidak bersalah.Keduanya ditangkap membawa dokumen resmi yang diserahkan kepada mereka oleh petugas polisi. Mereka mempertahankan kepolosan mereka, mengatakan pihak berwenang menjebak mereka.

Ketika ditangkap, keduanya sedang menyelidiki eksekusi massal Rohingya, ratusan ribu di antaranya telah dipaksa untuk melarikan diri dari kehancuran dan penganiayaan di provinsi Rakhine utara Myanmar (juga disebut Burma).
Para penyelidik PBB telah menyerukan agar jenderal-jenderal penting Myanmar diselidiki karena genosida, dan mengkritik pemimpin negara itu pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Aung San Suu Kyi karena gagal menghentikan serangan.

MYANMAR TOLAK PERMOHONAN WARTAWAN REUTERS

Pembantaian yang diselidiki wartawan adalah satu-satunya yang diakui pemerintah Burma. Militer Myanmar – yang mengatakan operasinya menargetkan ancaman militan atau pemberontak – sampai saat itu bersikeras bahwa tentaranya tidak melakukan pembunuhan di luar hukum. Pemimpin redaksi Reuters Stephen J Adler menyebut penolakan pengadilan “satu lagi ketidakadilan” terhadap pasangan itu.

MANAKAH YANG LEBIH BAIK UNTUK MENINGKATKAN KESEHATAN JANTUNG DIET APAKAH OLAHRAGA ?

“Pelaporan bukanlah kejahatan, dan sampai Myanmar mengakui kesalahan yang mengerikan ini, pers di Myanmar tidak bebas,” katanya dalam sebuah pernyataan.
Para wartawan sekarang dapat mengajukan banding ke Mahkamah Agung negara itu, yang bisa memakan waktu sekitar enam bulan. Keduanya telah dipenjara lebih dari setahun. Apa yang mereka selidiki?
Wa Lone, 32, dan Kyaw Soe Oo, 28, adalah warga negara Myanmar yang bekerja untuk kantor berita internasional.

MYANMAR TOLAK PERMOHONAN WARTAWAN REUTERS

Mereka telah mengumpulkan bukti tentang pembunuhan 10 pria Rohingya oleh tentara di desa Inn Din di Rakhine utara pada September 2017. Mereka ditangkap sebelum publikasi laporan, setelah diserahkan beberapa dokumen oleh dua polisi yang mereka temui di sebuah restoran untuk pertama kalinya. Seorang saksi polisi memberikan kesaksian selama persidangan bahwa pertemuan restoran adalah sebuah persiapan untuk menjebak para jurnalis.

Laporan akhir – kolaborasi dengan rekan-rekan lain – dianggap luar biasa, karena mengumpulkan kesaksian dari berbagai peserta, termasuk warga desa Buddha yang mengaku membunuh Muslim Rohingya dan membakar rumah mereka. Catatan dari polisi paramiliter juga secara langsung melibatkan militer. Militer sebelumnya telah merilis penyelidikannya sendiri terhadap tuduhan pelecehan di Rakhine, dan membebaskan diri dari semua kesalahan, meskipun ada banyak kesaksian dari pengungsi Rohingya yang menggambarkan kekejaman yang meluas.

MYANMAR TOLAK PERMOHONAN WARTAWAN REUTERS

Pihak berwenang kemudian meluncurkan penyelidikan mereka sendiri terhadap pembunuhan Inn Din, mengkonfirmasikan pembantaian itu terjadi dan berjanji untuk mengambil tindakan terhadap mereka yang telah mengambil bagian. Tujuh tentara dijatuhi hukuman penjara karena keterlibatan mereka dalam pembunuhan. Militer mengatakan tentara akan menjalani 10 tahun dengan kerja keras karena “berkontribusi dan berpartisipasi dalam pembunuhan”.

Leave a Reply