Gaya hidupInspirasiKesehatan

OBAT KHUSUS UNTUK MENGOBATI DEPRESI PASCAPERSALINAN

OBAT KHUSUS UNTUK MENGOBATI DEPRESI PASCAPERSALINANOBAT KHUSUS UNTUK MENGOBATI DEPRESI PASCAPERSALINAN

Pada hari Selasa (19 Maret), Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) mengumumkan persetujuan obat yang pertama kali secara khusus dimaksudkan untuk mengobati depresi pascapersalinan.

Tetapi bagaimana tepatnya obat itu bekerja, dan apa yang membuatnya berbeda dari obat lain untuk depresi?

Obat, yang disebut brexanolone (nama merek Zulresso), perlu diberikan di fasilitas perawatan kesehatan di bawah pengawasan medis dan diberikan secara intravena selama 60 jam (2,5 hari), kata FDA.

Brexanolone “tidak seperti apa pun yang saat ini kami setujui untuk depresi,” kata Dr. Kristina Deligiannidis, direktur kesehatan perilaku wanita di Rumah Sakit Zucker Hillside di New York, yang terlibat dengan uji klinis obat yang mengarah pada persetujuannya.

Obat ini adalah versi sintetis dari steroid yang disebut allopregnanolone, yang dibuat orang secara alami dalam tubuh mereka. Allopregnanolone adalah produk pemecahan hormon seks progesteron, dan diproduksi di otak dan ovarium, serta di plasenta selama kehamilan.

Diketahui bahwa kadar allopregnanolone dalam darah meningkat selama kehamilan dan turun dengan cepat setelah melahirkan. Dan diperkirakan fluktuasi kadar steroid dapat memicu perubahan di otak yang berkontribusi pada depresi dan kecemasan pada beberapa wanita, menurut Sage Therapeutics Inc., perusahaan yang membuat brexanolone.

Tidak jelas persis bagaimana brexanolone bekerja untuk mengobati depresi pascapersalinan. Tetapi diduga obat itu memodifikasi respons stres tubuh, yang tidak normal pada wanita dengan depresi pascapersalinan, Deligiannidis mengatakan kepada Live Science. Obat ini berikatan dengan reseptor GABA, yang berperan dalam banyak fungsi otak.

Pengikatan dapat bekerja untuk membalikkan atau “mengatur ulang” aktivitas otak yang terkait dengan gejala depresi pascapersalinan, kata perusahaan itu.

Jenis perawatan yang berbeda

Brexanolone bekerja dengan cara yang berbeda dari obat lain untuk depresi, yang biasanya tidak berikatan dengan reseptor GABA, kata Deligiannidis. Kelas obat yang disebut benzodiazepin, kadang-kadang disebut sebagai obat penenang, juga mengikat reseptor GABA, tetapi mereka mengikat ke berbagai jenis reseptor GABA daripada brexanolone dan memiliki fungsi yang berbeda, katanya.

Studi brexanolone menemukan bahwa obat tersebut memiliki hasil yang cepat dan efektif. Dua uji klinis sekitar 250 wanita dengan depresi pascapersalinan menunjukkan bahwa dalam 60 jam, 50 persen wanita yang menerima brexanolone tidak lagi mengalami depresi klinis, dibandingkan dengan 25 persen wanita yang menerima plasebo, kata Deligiannidis. (Depresi klinis dinilai menggunakan kuesioner yang memberikan skor depresi pada wanita.)

Masih belum jelas bagaimana brexanolone bekerja begitu cepat dibandingkan dengan obat lain untuk depresi, yang dapat memakan waktu berminggu-minggu untuk memiliki efek, katanya.

Efek dari infus obat tunggal brexanolone tampaknya berlangsung setidaknya 30 hari, waktu maksimum wanita diikuti selama penelitian. Saat dokter meresepkan obat, mereka akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang berapa lama efeknya bertahan setelah 30 hari, kata Deligiannidis. Tetapi periode sebulan penuh juga memberi dokter kesempatan untuk memulai perawatan lain untuk depresi, seperti terapi bicara, tambahnya.

Karena beberapa wanita yang menerima brexanolone mengalami sedasi berlebihan dan kehilangan kesadaran secara tiba-tiba, obat ini perlu diberikan di bawah pengawasan, kata FDA.

Sage Therapeutics juga bekerja pada obat serupa untuk depresi pascapersalinan yang dapat diminum sebagai pil sekali sehari. Obat itu saat ini dalam uji klinis dan belum disetujui FDA.

Leave a Reply