Wednesday , November 21 2018
Home > News > PANDUAN UNTUK MEMAHAMI KESEPAKATAN DIVESTASI FREEPORT
PANDUAN UNTUK MEMAHAMI KESEPAKATAN DIVESTASI FREEPORT

PANDUAN UNTUK MEMAHAMI KESEPAKATAN DIVESTASI FREEPORT

PANDUAN UNTUK MEMAHAMI KESEPAKATAN DIVESTASI FREEPORT Berdasarkan perjanjian tersebut, Indonesia akan mengambil alih 51 persen saham Freeport Indonesia, dan karenanya memegang saham mayoritas di perusahaan yang mengoperasikan tambang emas terbesar di dunia, tambang Grasberg, di Papua. Penandatanganan itu adalah puncak dari negosiasi bertahun-tahun, mendahului pemerintahan Presiden Joko saat ini “Jokowi” Widodo, dan tarik ulur antara Indonesia dan perusahaan Amerika

PANDUAN UNTUK MEMAHAMI KESEPAKATAN DIVESTASI FREEPORT Kehadiran empat menteri pada saat penandatanganan adalah indikasi kepentingan ekonomi dan politik dari kesepakatan kepada pemerintahan Jokowi. Namun ini belum merupakan kesepakatan yang dilakukan, seperti yang para pejabat suka klaim. Perjanjian tersebut mengharuskan kedua pihak untuk melakukan negosiasi lebih lanjut untuk menyelesaikan rincian divestasi. Pemerintah mengharapkan untuk menyelesaikan penyetrikaan detail pada bulan Agustus.

PANDUAN UNTUK MEMAHAMI KESEPAKATAN DIVESTASI FREEPORT Berikut adalah panduan Anda untuk memahami negosiasi yang tampaknya tidak pernah berakhir, dan mengapa penting bagi Indonesia untuk menyatukan kesepakatan sesegera mungkin:

Jejak kaki Freeport di Indonesia

PANDUAN UNTUK MEMAHAMI KESEPAKATAN DIVESTASI FREEPORT Freeport-McMoran telah beroperasi di Indonesia sejak menandatangani kontrak pertamanya pada tahun 1967 dalam kesepakatan yang baik selama 30 tahun. Pada tahun 1997, ia menerima perpanjangan untuk operasinya sampai 2021. Kedua kontrak itu pada dasarnya mencakup penambangan tembaga, dengan emas dan perak diperlakukan sebagai sumber daya terkait yang ditemukan bersama bijih tembaga.

Kedua kontrak itu ditandatangani selama rezim presiden Soeharto. Kontrak pertama pada tahun 1967 secara luas dipuji sebagai momen penting, melambangkan pengantar kebijakan pintu terbuka Indonesia untuk investasi asing di bawah jendral pro-Barat Jenderal Soeharto, yang baru saja mengambil alih kekuasaan dari Sukarno yang bersandaran sosialis setahun sebelumnya. .

Mengembangkan tambang jauh di dalam hutan pegunungan Papua membutuhkan investasi awal yang besar untuk membangun infrastruktur inti, termasuk jalan, perumahan dan pembangkit listrik, serta mempersiapkan kumpulan pekerja. Sebagai imbalan atas investasi ini, Freeport menerima keringanan pajak yang banyak.

Tahap operasi pertama Freeport mengeksploitasi Gunung Ertsberg di Kabupaten Mimika. Begitu gunung itu diratakan, Freeport berbalik menambang Gunung yang berdekatan. Grasberg, yang ternyata mengandung cadangan yang lebih besar. Freeport mencari tambang cadangan emas besar di bawah tanah, dengan asumsi perjanjian terbaru berlaku.

Intelijen Bloomberg memperkirakan bahwa cadangan di deposit emas terbesar di dunia dan tambang tembaga terbesar kedua bernilai sekitar $ 14 miliar. Operasi Freeport-MacMoran di Indonesia menyumbang 47 persen dari pendapatan operasionalnya pada tahun 2017, menurut Bloomberg.

Laba besar Freeport telah menjadi sumber pertikaian dengan kritik lama bahwa pajak dan pendapatan royalti yang dibayarkan kepada pemerintah Indonesia hanya mewakili sedikit sekali dari pendapatan sejatinya. Indonesia 9,36 persen saham di PTFI, sebagaimana diatur dalam kontrak karya 1991 (CoW), juga tidak banyak, terutama karena Freeport telah kadang-kadang menahan pembayaran dividen. Misalnya, PTFI membayar Rp 1,4 triliun dividen pada 2017 setelah tiga tahun gagal melakukan pembayaran, menurut Kementerian Keuangan.

Freeport juga telah menarik kontroversi atas dampak lingkungan dan sosial dari operasinya di jantung Papua. Tahun lalu, Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) mengeluarkan laporan yang memberatkan bahwa Freeport telah menyebabkan kerusakan lingkungan sebesar 13 miliar dolar AS.

Pada tahun 2009, Indonesia mengesahkan UU Pertambangan Batubara dan Mineral, atau UU No. 4/2009. Undang-undang mengharuskan semua perusahaan pertambangan asing untuk melepas 51 persen sahamnya kepada pemerintah Indonesia, perusahaan milik negara atau perusahaan milik daerah atau perusahaan swasta Indonesia dalam waktu 10 tahun sejak awal operasi.

Freeport telah berhasil bekerja di sekitar peraturan dengan menunjukkan bahwa itu beroperasi di bawah Kontrak Karya, yang baik sampai 2021.

Pada Januari 2017, pemerintah mengeluarkan peraturan baru yang mewajibkan semua perusahaan kontraktor penambangan untuk beralih ke izin penambangan khusus (IUPK) untuk mengekspor produk dalam bentuk konsentrat, yang satu langkah di atas bijih tetapi masih belum disempurnakan.

Freeport menolak mematuhi sepenuhnya, dengan alasan bahwa IUPK bukan skema yang dipatahkan karena ketentuan, termasuk skema perpajakan, bisa berubah sesuai dengan perubahan dalam peraturan pemerintah.

Pada bulan Februari 2017, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral mengeluarkan IUPK kepada PTFI yang mengatakan bahwa perusahaan akhirnya menyetujui persyaratan, membuka jalan bagi kesepakatan divestasi yang ditandatangani pada hari Kamis.

Serangkaian perjanjian

Pada bulan Agustus 2017, menyusul tekanan dari pemerintah untuk melepas sahamnya di PTFI, manajemen puncak Freeport-McMoran setuju untuk meningkatkan pangsa Indonesia di PTFI menjadi 51 persen, serta mengembangkan smelter dan meningkatkan pendapatan Indonesia dari pembayaran pajak dan royalti PTFI.

Pemerintah Indonesia memilih perusahaan holding pertambangan negara Inalum untuk menjadi pemegang saham mayoritas di PTFI.

Namun, pertanyaan tetap mengenai label harga dan bagaimana Inalum akan membayar untuk sahamnya di Freeport. Direktur Utama Inalum Budi Gunadi Sadikin mengatakan pada hari Kamis bahwa perusahaan akan harus membayar $ 3,85 miliar pada bulan Agustus dan bahwa mereka telah mendapatkan pinjaman dari 11 bank.

Apa manfaat kepemilikan mayoritas di Freeport?

Bisman Bakhtiar, direktur eksekutif Pusat Energi dan Hukum Pertambangan (Pushep), mengatakan sudah waktunya bagi Indonesia untuk mengambil kendali atas cadangan emas besar di Papua, karena 50 tahun telah berlalu sejak PTFI mulai beroperasi.

“Terlalu banyak sumber daya kami telah dieksploitasi. Tentunya setelah 50 tahun, kita memiliki kemampuan untuk mengoperasikannya sendiri, ”kata Bisman The Jakarta Post pada hari Jumat.

Indonesia akan meraup bagian terbesar dari laba dan dividen, yang di masa lalu hampir seluruhnya diserahkan kepada PTFI. Pemerintah juga akan terus menikmati pajak, royalti serta potongan pendapatan.

“Ada banyak cara untuk memaksimalkan manfaat dari PTFI bagi masyarakat, dan divestasi adalah salah satunya,” katanya.

Namun, Bisman mendesak pemerintah untuk memastikan bahwa Indonesia mendapat manfaat dari tahap negosiasi berikutnya untuk menyelesaikan kesepakatan divestasi.

“Meskipun akhirnya kita akan menjadi pemilik mayoritas pada bulan Agustus, kita perlu melihat pengaturan pembagian pajak, royalti dan pendapatan. Apakah mereka lebih baik atau tidak?

Check Also

Walikota Palu Klaim Tidak Pernah Mendapat Dokumen Penelitian Pencairan

Walikota Palu Klaim Tidak Pernah Mendapat Dokumen Penelitian Pencairan

Walikota Palu Hidayat mengaku tidak pernah menerima dokumen penelitian tentang bahaya zona pencairan Palu meskipun …