UncategorizedUnikWorld

PENELITIAN TENTANG PARA PENYEMBAH ROMAWI KUNO

PENELITIAN TENTANG PARA PENYEMBAH ROMAWI KUNOPENELITIAN TENTANG PARA PENYEMBAH ROMAWI KUNO

Para penyembah Romawi kuno kemungkinan besar dalam kondisi kesadaran yang berubah.

Sekitar 1.600 tahun yang lalu, orang Romawi kuno akan menyembah dewa Mithras, mungkin dalam kondisi kesadaran yang berubah, dalam “Mithraeum of Coloured Marbles,” kata para arkeolog yang menemukan sisa-sisa kuil ini di Ostia, Italia.

Artefak dan prasasti yang ditemukan di mithraeum menunjukkan bahwa para penyembah menghormati kedua Mithras, dewa populer di Kekaisaran Romawi, dan dewa-dewa lainnya.

“Spelaeum” mithraeum, kamarnya yang paling penting, memiliki lantai marmer dari batu yang didekorasi dengan serangkaian warna yang mempesona. Juga di ruangan ini, para arkeolog menemukan sebuah bangku, sumur ritual dan tempat tidur bunga untuk semacam tanaman suci, tulis pemimpin tim peneliti Max Victor David, seorang profesor sejarah dan budaya di Universitas Bologna di Italia, dalam sebuah makalah. diterbitkan dalam jurnal Acta Antiqua Academiae Scientiarum Hungaricae.

Mithraeum akan melihat banyak ritual di masa jayanya, termasuk jamuan makan, upacara inisiasi dan pengorbanan hewan, David mengatakan kepada Live Science. Orang-orang yang mengambil bagian dalam ritual “mungkin dalam keadaan kesadaran yang berubah,” kata David. Di dunia kuno kesadaran yang berubah sering dicapai melalui penggunaan tanaman psikotropika.

Tempat bagi para dewa

Orang Persia adalah orang pertama yang menyembah Mithras, juga dikenal sebagai Mithra, yang dikaitkan dengan cahaya dan matahari. Kultusnya menyebar ke Kekaisaran Romawi dan menjadi sangat populer.

Menurut legenda, Mithras adalah pemanah hebat yang sering bepergian dengan pembawa obor, Cautes, dan Cautopates-nya. Seni yang ditemukan di salah satu kamar mithraeum menyinggung ini, dengan lukisan yang menggambarkan trisula dan panah. Gambar-gambar ini mungkin memiliki “makna khusus dalam teologi Mithraic,” tulis David, mencatat bahwa trisula (dengan tiga cabang) dapat menjadi referensi untuk Mithras dan dua pembawa obornya, sedangkan panah dapat mewakili keterampilan Mithras dengan memanah.

Orang-orang yang mengunjungi mithraeum di Roma kuno mungkin juga menyembah Kronos, dewa Yunani yang terkait dengan panen dan waktu itu sendiri. Misalnya, satu prasasti yang ditemukan dalam mithraeum mengatakan, “kepada dewa Mithras yang tidak ditaklukkan dan kepada dewa besar Kronos.”

Dewi Mesir Isis mungkin juga telah dihormati di mithraeum ini, karena para peneliti menemukan pegangan gading Mesir, kemungkinan digunakan sebagai instrumen ritual, yang “tampaknya berfungsi sebagai jembatan antara pengikut Mithras dan orang-orang Isis,” tulis David dalam artikel jurnal.

Waktu berubah

Para arkeolog menemukan bahwa banyak struktur yang dulunya adalah “caupona,” sebuah kedai atau restoran, sebelum sepenuhnya diubah menjadi mithraeum.

Waktu bangunan sebagai mithraeum tampaknya singkat. Pada awal abad kelima, agama Kristen telah menyebar luas di Ostia, dan otoritas Romawi menjadi kurang toleran terhadap penyembahan Mithras dan dewa-dewa lainnya. Pada suatu titik di abad kelima, sumur ritual mithraeum ditutup dan mithraeum menutup pintunya.

Nama “Mithraeum of Coloured Marbles” adalah nama yang diberikan para arkeolog modern kepada struktur itu.

Leave a Reply