UncategorizedUnik

PENEMUAN TENTANG 100 TOPLES BATU RAKSASA

Lebih dari 100 toples batu raksasa, yang diperkirakan telah digunakan dalam ritual pemakaman ribuan tahun yang lalu, telah ditemukan kembali di situs kuno di hutan, di lereng bukit dan di sepanjang pegunungan di Laos tengah yang terpencil.

Guci batu berukir tersebar di mil dari provinsi Xiangkhouang yang kasar dan berhantu, sekitar 200 mil (320 kilometer) utara ibukota Laos, Vientiane, di Asia Selatan. Mereka telah dijuluki “guci orang mati” oleh para peneliti.

Beberapa pemakaman manusia, diperkirakan berusia sekitar 2.500 tahun, telah ditemukan di beberapa situs ini di Laos, tetapi tidak ada yang diketahui tentang orang-orang yang awalnya membuat guci.

Ekspedisi para arkeolog dari Laos dan Australia mengunjungi wilayah Xiangkhouang pada bulan Februari dan Maret tahun ini untuk mendokumentasikan situs-situs jar yang diketahui dan untuk mencari situs-situs guci dan tambang batu yang baru.

Temuan baru menunjukkan bahwa budaya misterius yang membuat stoples batu secara geografis lebih luas daripada yang diperkirakan sebelumnya, kata Louise Shewan, seorang arkeolog di Monash University di Melbourne, Australia, dan salah satu pemimpin ekspedisi.

Situs guci terbesar dan paling terkenal adalah Dataran Jars yang terkenal, terletak di negara yang relatif terbuka di dekat kota Phonsavan. Situs itu berisi sekitar 400 toples batu berukir, beberapa setinggi 10 kaki (3 m) dan berat lebih dari 10 ton (9.000 kilogram), dan penyelidikan arkeologis pertama dilakukan pada 1930-an.

Tetapi Shewan mengatakan bahwa sebagian besar situs guci biasanya berisi kurang dari 60 guci batu berukir, dan ditemukan di medan berhutan dan pegunungan di sekitar Dataran Guci, yang tersebar di ribuan mil persegi.

Guci batu kuno

Shewan mengatakan kepada Live Science bahwa pencarian situs tabung baru membawa ekspedisi ke “daerah yang sangat terjal dan berhutan,” ketika para peneliti mencari peninggalan kuno yang dilaporkan oleh masyarakat setempat.

Mengandalkan pengetahuan lokal berarti para arkeolog dapat menghindari bahaya bom-bom di era Perang Vietnam yang tidak meledak, katanya. Pesawat-pesawat tempur A.S. menjatuhkan sekitar 270 juta bom curah di Laos selama perang. Badan pemerintah Laos yang mengawasi upaya pembersihan melaporkan bahwa lebih dari 80 juta bom yang tidak meledak tersebar di seluruh negeri.

Ekspedisi terbaru, selain memetakan secara akurat banyak situs yang dilaporkan di wilayah Xiangkhouang, menemukan 15 situs guci baru, yang berisi total 137 guci batu kuno.

Shewan mengatakan bahwa guci yang baru ditemukan itu mirip dengan yang ditemukan di Dataran Guci, tetapi beberapa bervariasi dalam jenis batu tempat mereka dibuat, bentuk dan cara pelek guci itu dibentuk.

Ritual pemakaman

Legenda setempat mencakup kisah bahwa toples batu raksasa dibuat oleh raksasa, yang menggunakan kapal untuk menyeduh bir beras untuk merayakan kemenangan dalam perang.

Tetapi para arkeolog berpikir bahwa setidaknya beberapa toples batu berukir digunakan untuk menahan mayat untuk sementara waktu, sebelum tulang mereka dibersihkan dan dikubur.

Meskipun sisa-sisa penguburan manusia yang rumit telah ditemukan di beberapa situs guci, para arkeolog tidak yakin apakah guci itu dibuat untuk tujuan penguburan atau jika penguburan dilakukan kemudian.

Penggalian pada tahun 2016 mengungkapkan bahwa beberapa guci batu dikelilingi oleh lubang-lubang yang diisi dengan tulang manusia dan oleh kuburan yang ditutupi oleh piringan batu besar berukir. Ini tampaknya telah digunakan untuk menandai lokasi kuburan.

Ekspedisi terbaru juga menemukan disk yang terkubur dan artefak lainnya. Itu termasuk beberapa cakram batu berukir indah, dihiasi di satu sisi dengan lingkaran konsentris, figur manusia dan hewan. Anehnya, piringan batu itu selalu terkubur dengan sisi yang diukir menghadap ke bawah.

“Ukiran dekoratif relatif jarang di lokasi-lokasi tabung, dan kami tidak tahu mengapa beberapa disk memiliki citra hewan dan yang lain memiliki desain geometris,” kata co-leader ekspedisi Dougald O’Reilly, seorang arkeolog di Australian National University di Canberra. sebuah pernyataan.

Penggalian di sekitar beberapa toples batu juga mengungkapkan keramik dekoratif, manik-manik kaca, alat-alat besi, disk hias yang dipakai di telinga dan spindle whorls untuk pembuatan kain. Para peneliti juga menemukan beberapa guci tanah liat mini yang terlihat seperti guci batu raksasa dan yang dikuburkan bersama orang mati.

Para ilmuwan sekarang akan menggunakan data dan foto-foto dari toples baru untuk merekonstruksi situs dalam realitas virtual di Monash University; kemudian, para arkeolog di seluruh dunia dapat menggunakan VR untuk memeriksa situs secara detail.

Leave a Reply