KesehatanUncategorizedUnik

PENJELASAN TENTANG LENDIR YANG ADA PADA BINATANG

PENJELASAN TENTANG LENDIR YANG ADA PADA BINATANGPENJELASAN TENTANG LENDIR YANG ADA PADA BINATANG

Anda benar-benar tidak ingin menggoreng telur dengan hyena butter.

Goopy, lendir lengket, apakah itu membuat Anda penasaran atau jijik (atau keduanya), memiliki kegunaan yang lebih praktis daripada yang Anda harapkan. Faktanya, banyak hewan dan bahkan tumbuhan membuat goo mereka sendiri. Makhluk mungkin melendir untuk membantu reproduksi, seperti perlindungan terhadap kekeringan atau bahkan sebagai pertahanan terhadap predator.

Ada banyak hal yang perlu dihargai tentang lendir dan pembuatnya, dan siapa yang lebih baik untuk memimpin orang yang penasaran ke lereng licin itu daripada pencipta panduan lapangan ilmiah dan lucu tentang kekejaman dan keanehan hewan: “Apakah Ini Kentut?” dan “True or Poo?”

Dalam buku baru mereka, “Believe It or Snot” (Hachette Books, tersedia 22 Oktober), penulis Nick Caruso dan Dani Rabaiotti bekerja sama lagi dengan ilustrator Ethan Kocak untuk membawa para pembaca rahasia cairan, menampilkan rahasia yang paling licin, paling berlendir – organisme asing di Bumi.

“Saya pikir itu kontras yang bagus dengan narasi ‘sifat agung’ yang sering kita jual oleh film dokumenter alam,” kata Rabaiotti kepada Live Science dalam email. “Hewan yang melakukan hal-hal kotor sering kali tidak terduga dan dapat memiliki hasil yang sangat lucu!”

Sebagai contoh, manusia dapat menghasilkan ingus dalam jumlah yang banyak, tetapi mamalia lain jauh melampaui kita, bahkan ketika kita berada pada kondisi yang paling buruk. Di singa laut, lendir menjaga mata dan jaringan hidung tetap lembab, tetapi bersin hewan itu ceroboh dan menyemburkan ingus, dan mereka dapat meluncurkan lendir yang terbatuk di “jarak yang sangat jauh,” tulis Caruso dan Rabaiotti.

Mamalia berlendir lainnya adalah landak, yang mengeluarkan buih licin dan berbau busuk dari air liurnya sendiri yang kemudian digunakan untuk melapisi tubuhnya, mungkin untuk mencegah predator atau untuk menutupi aromanya.

Hyena mungkin lebih kotor lagi jika menyangkut lendir, karena mereka mengeluarkan zat yang dijuluki “hyena butter” (bahkan lebih tidak sedap daripada kedengarannya). Mentega, bau yang disebut ini dibuat di kelenjar dubur hyena, dan hewan-hewan mendistribusikannya dengan menggosok puntung mereka di pohon dan cabang untuk menandai wilayah mereka, menurut buku itu.

“Perasaan khusus”

Namun, produksi lendir pada mamalia hanya setetes dalam ember dibandingkan dengan ikan dan amfibi, para penulis mengatakan kepada Live Science.

“Saya sangat senang menulis tentang ikan kakatua dan kantong tidur mereka yang terbuat dari ingus,” kata Rabaiotti dalam email. Parrotfish, sekelompok 95 spesies dalam keluarga Scaridae, tidak hanya ditutupi lapisan lendir, seperti juga semua ikan; mereka juga mengeluarkan kantung lendir setiap malam dan tidur terbungkus dalam kantong ingus lengket, yang membantu melindungi mereka dari parasit.

“Saya pikir ini adaptasi yang luar biasa – walaupun saya senang itu yang tidak kami bagikan,” kata Rabaiotti.

Salamander berlendir (Plethodon glutinosus), favorit Caruso dan Kocak, secara defensif mengusir sejenis racun beracun dari ekornya yang melekat pada kulit manusia dan sangat sulit untuk dihilangkan.

“Saya sudah melakukan penelitian pada spesies itu. Saya sangat akrab dengan penangkapan mereka dan setelah itu tangan saya baru saja dilapisi lendir,” kata Caruso, seorang peneliti postdoctoral di Virginia Polytechnic Institute dan Universitas Negeri di Departemen Konservasi Ikan dan Margasatwa .

“Itu semacam perasaan khusus,” kata Kocak. “Itu membuat film di tanganmu yang tidak lepas.”

“Ya, benar-benar tidak,” lanjut Caruso. “Jika lembab atau hujan, tanganmu agak licin. Tapi saat mengering, itu menjadi sangat lengket.”

Tetapi semua pencipta di belakang “Believe It or Snot” setuju bahwa salah satu pesaing teratas untuk makhluk slimiest adalah hagfish – sekelompok 76 spesies dalam keluarga Myxinidae. Ikan seperti belut ini mencapai ketenaran di internet pada tahun 2017 ketika sebuah truk yang membawa 7.500 pound (3.400 kilogram) hagfish terbalik di jalan raya Oregon, meninggalkan jalan dan mobil terdekat menetes dengan lapisan tebal goo.

“Hanya dalam 0,4 detik, jumlah kecil goo yang mereka lepaskan dari kelenjar mereka dapat berkembang lebih dari 10.000 kali,” kata Rabaiotti. “Berita tentang truk yang mereka tumpangi di sepanjang jalan tol menggambarkan betapa konyolnya jumlah lendir yang bisa mereka hasilkan.”

“Believe It or Snot: Panduan Lapangan Definitif untuk Makhluk Berlendir Bumi” (Buku Hachette) tersedia di Amazon, Barnes & Noble, dan penjual buku lainnya.

Leave a Reply