InspirasiUncategorizedUnik

SEJARAH TENTANG PONTIUS PILATE DI ROMAWI

SEJARAH TENTANG PONTIUS PILATE DI ROMAWISEJARAH TENTANG PONTIUS PILATE DI ROMAWI

Pontius Pilate adalah prefek Romawi (gubernur) Yudea sekitar tahun 26-37 M. dan paling terkenal karena memimpin persidangan Yesus, seperti yang dijelaskan dalam Alkitab.

“Dalam tradisi Kristen, Pontius Pilate selamanya dikaitkan dengan satu peristiwa,” tulis Warren Carter, seorang profesor Perjanjian Baru di Brite Divinity School di Fort Worth, Texas, dalam bukunya “Pontius Pilate: Potret Gubernur Romawi” (Liturgi Tekan, 2003). Pilatus “menggunakan kekuatan hidup dan mati sebagai gubernur untuk mengeksekusi Yesus dari Nazaret di Yerusalem sekitar tahun 30.”

Terlepas dari ketenaran alkitabiahnya, sedikit yang diketahui tentang Pilatus. Hanya sejumlah kecil catatan sejarah dan artefak yang bertanggal dekat dengan masa hidupnya yang bertahan hari ini.

“Dengan informasi terbatas ini, kita tidak bisa menulis biografi Pilatus, masuk ke dalam kepalanya, mengerti bagaimana dia berdetak,” tulis Carter. “Kami sama sekali tidak memiliki informasi dasar tentang dia, apalagi apa pun yang memungkinkan kami untuk memahami susunan psikologis dan cara kerjanya.”

Berabad-abad setelah kehidupan Pilatus, beberapa orang Kristen mengembangkan pandangan positif tentang prefek, dengan beberapa gereja bahkan mengakui dia sebagai orang suci. Namun, tulisan-tulisan abad pertama yang masih hidup bercerita tentang seorang prefek yang bersedia menggunakan kekuatan mematikan pada pengunjuk rasa yang tidak bersenjata dan yang memimpin sebuah pembantaian begitu buruk sehingga ia dipanggil kembali ke Roma.

Akun historis

Catatan-catatan yang masih ada hampir tidak mengatakan apa pun tentang kehidupan Pilatus sebelum ia menjadi prefek Yudea atau setelah ia dipanggil kembali ke Roma.

“Atas dasar informasi tentang gubernur [Romawi] lainnya dan tentang bagaimana sistem kekaisaran Romawi mempertahankan kendali, kita dapat dengan wajar menebak bahwa Pilatus mungkin memiliki semacam karier militer di mana ia kemungkinan besar membedakan dirinya dengan cara tertentu sebagai seorang perwira,” Carter menulis. “Kita juga bisa cukup percaya diri bahwa dia berasal dari lapisan atas masyarakat Romawi, bahwa keluarganya kaya.”

Kitab Matius mengklaim istri Pilatus bermimpi tentang Yesus. “Ketika Pilatus sedang duduk di kursi hakim, istrinya mengirim pesan kepadanya: ‘Jangan ada hubungannya dengan pria yang tidak bersalah itu, karena hari ini aku sangat menderita dalam mimpi karena dia.'” Matius 27: 19.

Para penulis kuno Philo (20 SM – 50 SM) dan Josephus (SM 37-100) keduanya menggambarkan insiden di mana Pilatus menyinggung orang Yahudi. Philo menulis bahwa Pilatus memiliki perisai yang didedikasikan untuk Kaisar Tiberius yang didirikan di istana Herodes, di Yerusalem. Orang-orang Yerusalem tersinggung dengan hal ini meskipun sejarawan tidak sepenuhnya yakin mengapa. Adat-istiadat Yahudi kuno tidak mengizinkan pemujaan atau pemajangan yang meluas terhadap gambar-gambar manusia dan mungkin tampilan yang menonjol dari nama Kaisar dipandang sebagai melanggar kebiasaan keagamaan.

Philo mengklaim bahwa orang-orang Yerusalem memprotes tampilan perisai dan mengirim surat kepada Kaisar Romawi Tiberius meminta perisai untuk diturunkan. Tiberius menulis kepada Pilatus yang menegur keputusannya untuk memperlihatkan perisai dan memerintahkan agar perisai itu dilepas. Philo menulis bahwa Pilatus takut orang-orang akan memberi tahu Tiberius tentang “penyuapan, penghinaan, perampokan, luka-luka keji dan cidera, eksekusi tanpa pengadilan terus diulang, kekejaman yang tak henti-hentinya dan sangat menyakitkan” yang diduga dilakukan Pilatus. Terlepas dari ketakutannya, Pilatus tidak menurunkan perisai, dan tidak diketahui apakah orang-orang mengatakan kepada Tiberius tentang dugaan kesalahan Pilatus (terjemahan oleh klasikis Inggris F. H. Colson).

Yosefus menceritakan tentang insiden lain yang lebih serius di mana bendera dipajang di Yerusalem yang memiliki nama dan mungkin gambar Tiberius.

Dalam buku Josephus “Perang Yahudi,” sejarawan kuno menulis bahwa tampilan bendera “menyebabkan kegembiraan besar di antara orang-orang Yahudi; bagi mereka yang dekat kagum pada pemandangan itu, yang berarti bahwa hukum mereka telah diinjak-injak – mereka tidak mengizinkan gambar berukir yang akan didirikan di kota – dan gerombolan kota yang marah itu bergabung dengan gelombang besar orang-orang dari negara “(terjemahan oleh Inggris klasik GA Williamson).

Orang-orang meminta agar bendera diturunkan. Ketika Pilatus menolak, orang-orang pergi ke rumahnya dan tetap di luar selama lima hari, menghadap ke tanah (terjemahan oleh Williamson).

Pilatus menyuruh tentara mengepung para pengunjuk rasa dan mengancam akan membunuh mereka jika mereka tidak menerima bendera. “Mendengar ini, orang-orang Yahudi, seolah-olah dengan persetujuan, jatuh ke tanah dalam tubuh dan menekuk leher mereka, berteriak bahwa mereka siap untuk dibunuh daripada melanggar hukum,” tulis Yosefus (terjemahan oleh Williamson). Pilatus mundur, memerintahkan agar bendera-bendera itu dikeluarkan dari Yerusalem.

Josephus juga mengklaim bahwa Pilatus menggunakan uang dari perbendaharaan suci untuk membangun saluran air, sesuatu yang lebih jauh membuat marah pendapat orang Yahudi terhadapnya. Ini membuat marah penduduk dan mereka pergi ke pengadilan dan berteriak kepada Pilatus, menulis Josephus (terjemahan oleh Williamson). Pilatus meminta pasukannya memukuli banyak pengunjuk rasa, dan “nasib mereka yang tewas membuat orang-orang diam,” tulis Josephus.

Dalam bukunya “Antiquities of the Jewish,” Josephus mengklaim bahwa Pilatus membantai sekelompok orang Samaria (sebuah kelompok yang tinggal di Israel) yang mencoba mendaki Gunung Gerizim untuk mencari kapal-kapal yang dikuburkan oleh Musa. Tak lama setelah kejadian ini, Pilatus digantikan di Yudea oleh seorang pria bernama Marcellus dan dikirim kembali ke Roma. Catatan sejarah tidak mengatakan apa yang terjadi padanya setelah dia kembali ke Roma.

Pengadilan Yesus

Hampir semua yang diketahui tentang peran Pilatus dalam pengadilan Yesus berasal dari Alkitab. Sebuah perikop di Yosefus “Antiquities of the Jewish” menyebutkan Yesus. Tetapi banyak sejarawan percaya bahwa bagian itu tidak ditulis oleh Yosefus sendiri tetapi ditambahkan kemudian oleh seorang juru tulis yang menyalin buku sejarawan.

Injil Matius, Markus, Lukas dan Yohanes memiliki kisah berbeda tentang persidangan, tetapi keempatnya sepakat bahwa Pilatus enggan untuk mengeksekusi Yesus, percaya bahwa tertuduh tidak melakukan pelanggaran yang menjamin penyaliban. Keempat Injil semua mengklaim bahwa kerumunan yang termasuk imam kepala mendorong Pilatus untuk menemukan Yesus bersalah dan menyalibnya.

Injil Matius mengatakan bahwa ketika Pilatus gagal meyakinkan orang banyak bahwa Yesus tidak bersalah, prefek itu “mengambil air dan mencuci tangannya di depan orang banyak. ‘Aku tidak bersalah dengan darah orang ini,” katanya. tanggung jawab! ‘”Matius 27:24.

Keempat Injil semuanya mengklaim bahwa Pilatus menawarkan kepada orang banyak pilihan antara membebaskan Barabas, seorang pria yang dituduh memimpin pemberontakan yang kejam, atau Yesus, dan orang banyak meminta agar Barabas dibebaskan.

Injil Yohanes mengklaim bahwa Yesus dan Pilatus memiliki perdebatan filosofis selama persidangan. “Anda mengatakan bahwa saya seorang raja. Faktanya, alasan saya dilahirkan dan datang ke dunia adalah untuk bersaksi tentang kebenaran. Semua orang di sisi kebenaran mendengarkan saya,” kata Yesus. Dan Pilatus bertanya, “Apa itu kebenaran?”

Leave a Reply