Uncategorized

Seorang Wanita Penjaga Kasir Indomaret Tewas Dengan Sang Pacar

Seorang Wanita Penjaga Kasir Indomaret Tewas Dengan Sang PacarSeorang Wanita Penjaga Kasir Indomaret Tewas Dengan Sang Pacar

Seorang Wanita Penjaga Kasir Indomaret Tewas Dengan Sang Pacar

Bernama Vera Oktaria (20), yang sempat dikabarkan menghilang usai bekerja di salah satu minimarket hingga malam hari akhirnya ditemukan dalam kondisi tak bernyawa disebuah kamar penginapan. Jasad Vera Oktaria ditemukan di kamar Penginapan Sahabat Mulia, Jalan PT Hindoli RT 05 RW 03 Kelurahan Sungai Lilin, Kecamatan Sungai Lilin, Muba, pada hari Sabtu. Kata Kabid Humas Polda Sumsel Kombes Pol Supriadi, saat penemuan mayat pertama kali diketahui pengurus penginapan Nurdin yang diberitahu Muniarti (53) yang merupakan pemilik penginapan, pada hari Jumat pada pukul 11.00 WIB.

Pada awalnya kecurigaan ini saat pengurus penginapan Nurdin sedang membersihkan dengan menyapu lantai penginapan dan mencium bau menyengat yang sumbernya dari kamar 06. Saat saksi mengetuk pintu kamar dan mencoba untuk membuka pintu kamar, tetapi tidak ada respon dari penghuni kamar. Setelah itu, saksi sempat menanyakan keberadaan tamu di kamar yang tidak kembali setelah membawa kunci, ujarnya.

Pada hari Jumat, sekitar pada pukul 11.00 WIB saat itu saksi mencium bau dari dalam kamar semakin menyengat. Saksi karena curiga, diputuskan untuk menghubungi Polsek Sungai Lilin. Lalu Polsek Sungai Lilin, datang dan kamar dibuka, ditemukan sesosok wanita di atas ranjang dalam keadaan tidak mengenakan busana dan kondisi tangan terpotong.

Pada semula Ibu Suhartini (50), ibu kandung Vera Oktaria sempat tak percaya bahwa mayat yang dimutilasi itu adalah anak gadisnya. Ia meyakinkan jasadnya setelah melihat langsung kondisi fisik mayat dan ada ciri-ciri fisik pada mayat tersebut yang menegaskan bahwa itu Vera. Terutama anting-anting dan bekas luka di tangan.

Ibu Suhartini (50) ibu kandung Vera Oktaria tak kuasa menahan tangis menanggung kesedihan karena telah kehilangan putri bungsunya untuk selama-lamanya. Lalu belakangan diketahui, berdasarkan hasil autopsi terhadap jenazah, wajah korban menghitam karena diduga ada benturan keras. Polisi saat ini diduga ia disiksa dulu, setelah meninggal jenazahnya dengan tangan sampai siku yang sudah dipotong dimasukkan dalam kasur yang disobek, ujar Kapolres Muba, AKBP Andes Purwani SE MM.

Korban diduga hendak dibakar oleh pelaku, dari lokasi ditemukannya mayat perempuan yang dimutilasi di Muba, ternyata diduga akan dibakar pelaku. Hal ini dari hasil olah tempat kejadian, yang ditemukan barang bukti minyak tanah, obat nyamuk dan korek di dalam kamar. Pelaku ini mau membakar kamar dengan membuat timer menggunakan korek api, minyak tanah dan obat nyamuk, ujar Direktur Reskrimum Polda Sumsel, Kombes Yustan Alviani ketika ditemui di RS Bhayangkara Palembang, pada hari Jumat.

Pentol korek yang ditempelkan di obat nyamuk, diduga sebagai timer. Sehingga, ketika kamar sudah ditinggal maka dengan sendirinya pentol korek akan terbakar dan menyulut api di tempat tidur. Dari situlah, dengan timer yang dibuat dan ada minyak tanah di dalam kamar membuat kamar menjadi terbakar. Dengan terbakarnya kamar, pelaku berharap jejak mereka akan hilang. Tetapi ternyata, obat nyamuknya padam. Akhirnya obat nyamuk tidak nyala sehingga tidak sempat membakar pentol korek api yang menjadi pemicu api untuk membakar tempat tidur, ungkapnya.

Lalu siapakah pelaku yang tega membunuh hingga memutilasi tangan kasir cantik ini dan apakah motifnya? Pada kasus pembunuhan dan mutilasi terhadap Vera Oktaria, seorang kasir minimarket di kawasan Sungai Lilin, Musi Banyuasin diduga dilakukan oleh oknum TNI. Kata Kapendam II/Swj, Letkol Inf Djohan Darmawan mengatakan, dirinya sudah mendengar informasi terkait dugaan pembunuhan yang melibatkan oknum anggota TNI.

Saat ini masih diduga pelakunya oknum anggota TNI, dan yang bersangkutan adalah siswa Sartaif di Rindam II/ Baturaja yang melakukan THTI (Tidak Hadir Tanpa Izin ), kata Letkol Inf Djohan Darmawan ketika dikonfirmasi Sriwijaya Post, pada hari Sabtu. Hingga saat ini, pihaknya Pomdam II/ Sriwijaya bersama Polda Sumsel sedang melakukan penyelidikan dan pengembangan terkait kasus pembunuhan yang diduga dilakukan oleh oknum anggota TNI.

Saat ini kita masih melakukan penyelidikan dan pengembangan terkait kejadian tersebut. Pomdam II/Swj dan Polda Sumsel bergerak cepat, ungkapnya. Hal ini pihak Kodam II/ Swj akan melakukan tindakan sesuai hukum yang berlaku apabila ada anggotanya yang melakukan tindakan pidana. Ya kita kan melakukan tindakan sesuai hukum, jika ada anggota kita yang melakukan tindakan pidana, kata Letkol Inf Djohan Darmawan. Saat ini Pomdam II/Swj buru DP, Prada DP yang diduga punya hubungan dengan kasus mutilasi Vera Oktaria di Sungai Lilin, Musi Banyuasin ternyata sedang diburu oleh Sub Denpeom II/4-4 Baturaja.

Tersangka Prada DP merupakan siswa Dikjur Tamtama Infanteri Ridam II/SWJ yang Disersi dari Dodik Latpur Baturaja. Tersangka Prada Dp, belum tertangkap, kita masih memburu DP, tegas Komandan Subdenpom II/4-4 Baturaja, Kapten CPM Gatot Udiyono yang dikonfirmasi pada hari Minggu. Menurut Kasub Denpom, DP lari dari Dodiklatpur Komando Pendidikan dan Latihan Tempur sejak tanggal 4 Mei 2019.

Upaya-upaya yang sudah dilakuan dengan menyebar foto dan informasi ke instansi terkait dan ke seluruh lapisan masyarakat di wilayah Kabupaten Ogan Komering Ulu dan sekitarnya. Kasub Denpom II/4/4 Baturaja menjelaskan oknum Siswa Dikjur Tamtama Infanteri Ridam II/SWJ atas nama DP diburu karena pergi atau meninggalkan Komando Pendidikan dan Latihan Tempur Dandodik Latpur Rindam II/Swj di Baturaja tanpa izin.

Prada DP meninggalkan komando pendidikan dan latihan tempur sejak delapan hari lalu. Dansub Denpom membenarkan bahwa DP memang tercatat sebagai siswa Dikjur Tamtama Infanteri Rindam II/Swj yang sedang mengikuti latihan kecabangan/kejuruan di Dodilatpur Rindam II/Swj di Baturaja. Namun saat ditanya apa motif oknum siswa Dikjur Tamtama Infanteri Dikjur Taif ini kabur dari komando pendidikan, Kasub Denpom mengaku belum tahu motifnya. Saat ini Sub Denpom II/4-4 Baturaja terus mencari keberadaan DP yang disersi dari Komando Pendidikan dan Latihan Tempur.

Vera pernah diancam hendak dibunuh, Saat ini suasana duka sangat terasa di kediaman Vera, korban tewas dimutilasi di Jalan KH Azhari, Lorong Indah Karya No 116 Kelurahan Tangga Takat SU II Palembang, pada hari Sabtu. Dari pantauan wartawan, dirumah panggung ini terlihat para tetangga istirahat setelah baru selesai pemakaman almarhumah di TPU Nagaswidak Palembang.

Setelah jenazah Vera diautopsi di RS Bhayangkara Palembang dimakamkan di TPU Nagaswidak Tanggatakat Palembang. Ibu Suhartini (50), ibu korban Vera, saat ditemui di rumah duka terduduk lesu bersandar di dinding kamar yang terbuat dari kayu, sambil memegang figura foto Vera. Ya bener, Vera, anak saya yang meninggal di Sungai Lilin itu, Ungkap Suhartini saat wartawan berkunjung ke rumah duka.

Diketahui Vera merupakan anak bungsu dari empat bersaudara. Saat tiba di rumah duka, menurut sang ibu, dia tak sanggup lagi melihat nasib anaknya yang meninggal dengan kondisi tersebut. Wajah Vera sudah tidak jelas lagi, Vera sudah dimakamkan tadi pagi, jelasnya membalas telepon kakak almarhum yang menanyakan kabar dari ponselnya. Setelah diceritakan oleh ibu Suhartini, anaknya itu orangnya pendiam dan hormat pada orang lebih tua darinya.

Vera adalah anak yang baik, pendiam dan tidak banyak macam-macam, tegas ibu Vera. Vera merupakan karyawati minimarket yang baru diterima bekerja. Keseharian anak ibu Suhartini ini pediam dan baik. Ketika ditanya tentang pacar almarhumah, ibu berjilbab ini menjawab Vera sudah ada pacar dan tahu nama dan orangnya. Vera dan Prada Dp pacaran sejak SMP tapi kalo dak salah dak lama ini mereka dah putus, jawabnya.

Menurut ibu Suhartini, sebelum hilang, Vera pernah curhat tentang hubungannya dan sang pacar berinisial DP, bahwa dia takut dengan DP karena sifat temperamental. Aku dak galak lagi pacaran dengan dio, galak mukul. Aku merasa aman di rumah bae daripada di jalan samo dio.Artinya Aku ga mau lagi pacaran sama dia, dia sering mukul. Aku merasa aman di rumah saja daripada di jalan sama dia, ujar Tini sambil menirukan ucapan Vera ketika itu. Jeritke bae kalu dio cak itu. Yang artinya Teriak saja kalau dia seperti itu, tambahnya.

Ibu Suhartini juga menceritakan teman Vera pernah mengatakan, DP sempat mengancam bahwa lebih baik Vera tewas di tangannya daripada pacaran dengan orang lain. Daripada dio jatuh ke cowok lain lebih baik kubunuh, itu diomonginyo ke kawan-kawan Vera. dalam bahasa palembang Ibu Suhartini bercerita daripada dia jatuh ke cowok lain lebih baik aku bunuh, itu yang dikatakannya kapada kawan-kawan Vera, jelasnya.

Diketahui DP tinggal tidak jauh dari rumah Vera tapi beda lorong. Prada DP tinggal di Lorong Taman Bacaan RT 6 RW 03. Prada DP merupakan anggota TNI yang baru dilantik di Baturaja. Prada DP baru dilantik sedang bertugas di Baturaja, berapo hari kemudian komandan nelpon ayuk Vera dari hp DP yang dikiranya ayuk DP, padahal bukan. Dia mengabarkan bahwa DP sudah satu minggu tidak bertugas, melarikan diri, cerita ibu Tini. Sementara rekan kerja Vera menceritakan tidak menduga sama sekali jika Vera mengalami nasib tragis seperti ini.

Vera kalo pulang selalu sendirian naek motornya, dan dak pernah terlihat ada orang yang mengikutinya, ujar salah satu teman kerja Vera. Vera baru satu minggu bergabung di tempat kami pak, tambahnya. Ada telepon tak pernah diangkat, dari rumah duka, salah satu wartawan akhirnya memutuskan untuk mengunjung rumah orang tua DP yang terletak tak jauh lorong Vera, di Lorong Taman Bacaan Tanggatakat.

Wartawan itu tidak menemukan orang tua DP dan hanya bertemu dengan ketua RT 6 RW 03, Nur Azizah. Ketua RT terkejut dan tidak menyangka jika DP diduga sebagai pembunuh Vera. Semoga bukan ya, sebab orangnya baik, sopan sama orang tua, kata Nur Azizah. Ibu Nur Azizah menjelaskan setelah peristiwa ini terjadi, orang tua DP sempat telepon tapi tidak pernah diangkat. Ibunya terkejut dan syok, berharap itu bukan perbuatan DP, jelas Nur Azizah yang didampingi suaminya saat menerima wartawan.

Leave a Reply