Gaya hidupUncategorized

AUSTRALIA MERUPAKAN SURGA BINATANG MARSUPIAL

AUSTRALIA MERUPAKAN SURGA BINATANG MARSUPIALAUSTRALIA MERUPAKAN SURGA BINATANG MARSUPIAL

Australia adalah kerajaan hewan berkantung, rumah bagi kanguru berbulu, koala, dan wombat. Benua ini memiliki begitu banyak marsupial, sehingga menimbulkan pertanyaan: Apakah mamalia pembawa kantong ini muncul di Bawah?

Jawabannya adalah tidak memenuhi syarat (atau “un-koalafied”) no. Marsupial berusia sekitar 70 juta tahun sebelum mereka tiba di Australia, menurut Robin Beck, seorang dosen biologi di Universitas Salford di Inggris.

“Marsupial benar-benar pasti tidak berasal dari Australia,” kata Beck kepada Live Science. “Mereka adalah imigran.”

Dibandingkan dengan kebanyakan mamalia, marsupial aneh. Tidak seperti mamalia plasenta, seperti manusia, anjing dan paus, marsupial melahirkan anak yang relatif kurang berkembang yang terus tumbuh satu ton di kantong ibu.

“Yang muda dilahirkan hidup-hidup, tetapi mereka berkembang sangat buruk,” kata Beck kepada Live Science. “Mereka pada dasarnya merangkak ke puting susu ibu mereka, yang sering di dalam kantong, dan mereka pada dasarnya menjepit puting susu dan tetap di sana, menyusui susu ibu mereka untuk waktu yang lama – biasanya, beberapa bulan.”

Tanah air Marsupial

Dan ternyata, marsupial tertua yang diketahui sebenarnya berasal dari Amerika Utara, tempat mereka berevolusi selama periode Cretaceous setelah memisahkan diri dari mamalia plasenta setidaknya 125 juta tahun yang lalu, kata Beck.

Hewan berkantung purba ini tampaknya tumbuh subur di Amerika Utara, yang menghuni apa yang pada waktu itu superkontinen Laurasia dengan sekitar 15 hingga 20 spesies berkantung yang berbeda, yang semuanya sekarang punah, kata Beck. Tidak jelas mengapa marsupial ini melakukannya dengan baik. Tetapi untuk beberapa alasan, pada saat dinosaurus nonavian punah, sekitar 66 juta tahun yang lalu, marsupial menuju Amerika Selatan. Pada saat itu, Amerika Utara dan Selatan tidak terhubung seperti sekarang. Tetapi kedua benua itu sangat dekat, dan sebuah jembatan darat atau serangkaian pulau mungkin telah menghubungkan mereka. Koneksi ini memungkinkan semua jenis hewan untuk memperluas tempat menginjaknya.

Setelah di Amerika Selatan, marsupial dan kerabat dekat mereka memiliki hari lapangan, diversifikasi seperti orang gila dalam 2 juta hingga 3 juta tahun setelah tiba, kata Beck. Sebagai contoh, marsupial dan kerabat dekatnya berevolusi menjadi karnivora ukuran beruang dan musang, dan satu bahkan mengembangkan gigi pedang. Yang lain berevolusi untuk makan buah dan biji.

“Apa yang terjadi di Amerika Selatan adalah mereka berevolusi untuk mengisi jenis relung yang tentu saja di benua utara dipenuhi oleh mamalia plasenta,” kata Beck.

Banyak marsupial ini punah antara dulu dan sekarang, tetapi Amerika Selatan masih menjadi hotspot marsupial saat ini. Ada lebih dari 100 spesies opossum, tujuh spesies opossum shrew dan monito del monte (Dromiciops gliroides) yang menggemaskan, yang nama Spanyolnya diterjemahkan menjadi “monyet kecil gunung.”

Di samping catatan, dalam 1 juta tahun terakhir, salah satu opossum Amerika Selatan bepergian ke utara dan sekarang tinggal di Amerika Utara. Ini adalah opossum Virginia (Didelphis virginiana), satu-satunya marsupial yang tinggal di utara Meksiko, kata Beck.

Juga, opossum milik urutan yang berbeda dari possum. Possum adalah tanaman asli Australia dan Nugini, terkait erat dengan kanguru, dan memiliki sejumlah perbedaan anatomis, seperti gigi seri yang lebih rendah, yang tidak dimiliki oleh oposum Amerika Selatan, kata Beck.

Jadi, bagaimana marsupial dapat dari Amerika Selatan ke Australia?

Journey Down Under

Hingga sekitar 40 juta hingga 35 juta tahun yang lalu, Amerika Selatan dan Australia terhubung ke Antartika, membentuk satu daratan raksasa. Pada saat itu, Antartika tidak ditutupi dengan es, melainkan dengan hutan hujan sedang, dan “itu bukan tempat yang buruk untuk hidup,” kata Beck.

Tampaknya marsupial dan kerabat mereka turun dari Amerika Selatan, berjalan melintasi Antartika dan berakhir di Australia, kata Beck. Bahkan ada bukti fosil: Di Pulau Seymour Antartika, ada fosil marsupial dan kerabat mereka, termasuk kerabat dekat monito del monte, kata Beck.

Fosil berkantung tertua dari Australia ditemukan di situs berumur 55 juta tahun bernama Tingamarra, dekat kota Murgon di Queensland, kata Beck. Beberapa fosil marsupial di Tingamarra mirip dengan yang ada di Amerika Selatan. Misalnya, Chulpasia marsupial pemakan buah kuno dan kecil dari Peru adalah kerabat dekat dari marsupial fosil lain yang ditemukan di Tingamarra, kata Beck.

Namun marsupial Tingamarra lain, Djarthia pemakan serangga, mungkin merupakan leluhur semua marsupial Australia yang masih hidup, kata Beck.

Lalu, ada celah besar dalam catatan fosil Australia. Setelah Tingamarra, fosil berkantung tertua berikutnya yang tercatat berusia 25 juta tahun. “Apa yang kita lihat kemudian jelas ada sejumlah besar diversifikasi di Australia,” kata Beck. “Pada saat itu kita melihat koala, kita melihat kerabat wombat, kita melihat kerabat bandik.” Pada dasarnya, semua kelompok marsupial utama Australia hadir 25 juta tahun yang lalu, katanya.

Sekali lagi, tidak jelas mengapa marsupial berkembang pesat di Australia. Tetapi satu gagasan adalah bahwa ketika masa sulit, ibu marsupial dapat membuang bayi yang sedang berkembang yang mereka miliki di kantong mereka, sementara mamalia harus menunggu sampai kehamilan selesai, menghabiskan sumber daya berharga untuk anak mereka, kata Beck.

Gagasan lain adalah bahwa tidak ada mamalia plasenta yang bersaing dengan marsupial di Australia. Tetapi gagasan ini sekarang dipertentangkan, oleh gigi fosil yang termasuk mamalia plasenta atau kerabat mamalia plasenta yang ditemukan di Tingamarra. Ini menunjukkan bahwa mamalia plasenta berada di benua sejauh 55 juta tahun yang lalu, kata Beck.

Saat ini, ada sekitar 250 spesies marsupial yang hidup di Australia, sekitar 120 spesies marsupial di Amerika Selatan dan hanya satu (Virginia opossum) yang hidup di Amerika Utara. Pada dasarnya, geografi leluhur marsupial telah terbalik.

“Pola itu adalah kebalikan total dari situasi 125 juta tahun yang lalu,” kata Beck. “Di mana keadaan saat ini tidak selalu merupakan indikasi di mana mereka berada jutaan tahun yang lalu.”

Leave a Reply