Gaya hidupInspirasiKesehatan

PENJELASAN TENTANG PENYAKIT OSTEOPOROSIS

PENJELASAN TENTANG PENYAKIT OSTEOPOROSISPENJELASAN TENTANG PENYAKIT OSTEOPOROSIS

Osteoporosis adalah penyakit umum yang membuat tulang lemah, kurus, rapuh dan lebih mudah patah. Kondisi ini biasanya terjadi pada wanita setelah menopause dan dapat meningkatkan risiko patah tulang, terutama di pinggul, tulang belakang dan pergelangan tangan, menurut National Institutes of Health.

Kondisi ini sering disebut “silent disease” karena keropos tulang bisa terjadi secara perlahan dan tanpa tanda-tanda peringatan. Orang-orang mungkin tidak menyadari bahwa mereka menderita osteoporosis sampai mereka patah tulang, kehilangan ketinggian atau mengembangkan postur membungkuk.

Sekitar 10 juta orang Amerika menderita osteoporosis, dan 44 juta lainnya memiliki massa tulang rendah, atau osteopenia, menempatkan mereka pada risiko yang meningkat untuk osteoporosis, menurut National Osteoporosis Foundation.

Ada sejumlah faktor yang dapat menyebabkan osteoporosis, kata Dr. Harold Rosen, seorang ahli endokrin dan direktur Pusat Pencegahan dan Perawatan Osteoporosis di Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston. Salah satu faktor tersebut adalah percepatan kehilangan tulang yang terjadi setelah menopause, katanya.

Pria juga kehilangan tulang seiring bertambahnya usia, biasanya begitu mereka berusia 60-an dan 70-an, kata Rosen. Beberapa pria berpikir osteoporosis hanya memengaruhi wanita, tetapi juga menyerang pria, jelasnya.

Asupan kalsium yang rendah dan kadar vitamin D yang rendah dalam tubuh juga dapat menyebabkan keropos tulang, Rosen mengatakan kepada Live Science. Tubuh membutuhkan suplai kalsium dan mineral lain yang baik untuk membentuk tulang, dan vitamin D membantu menyerap kalsium dari makanan dan memasukkan nutrisi ke dalam tulang. Selain itu, kebiasaan yang tidak sehat, seperti merokok dan minum berlebihan, dapat mempercepat pengeroposan tulang, katanya.

Bagaimana tulang berubah seiring waktu

Tubuh terus menerus memecah area kecil jaringan tulang lama, proses yang disebut resorpsi tulang, dan mengganti jaringan lama itu dengan jaringan tulang baru. Selama masa kanak-kanak dan remaja, tulang baru disimpan lebih cepat daripada tulang lama dihapus. Ini membuat tulang lebih besar, lebih berat dan lebih padat.

Puncak massa tulang, atau ketika tulang mencapai kepadatan dan kekuatan maksimumnya, biasanya terjadi sekitar usia 30 tahun untuk kedua jenis kelamin. Sekitar usia 35, kerusakan tulang terjadi lebih cepat daripada penggantian dengan tulang baru, menyebabkan hilangnya massa tulang secara bertahap, menurut National Institute on Aging.

Wanita mengalami kehilangan tulang yang lebih cepat dalam beberapa tahun pertama setelah menopause (sekitar usia 51) daripada di usia 30-an dan 40-an karena ovarium menghasilkan lebih sedikit estrogen, hormon yang melindungi terhadap kehilangan tulang, menurut The American College of Obstetricians and Gynecologists .

Pria berusia 50-an dan 60-an juga mulai kehilangan massa tulang, tetapi pada tingkat yang lebih lambat daripada wanita. Tidak sampai usia 65 hingga 70 bahwa pria dan wanita mulai kehilangan massa tulang pada tingkat yang sama.

Karena alasan itu, osteoporosis lebih sering terjadi pada wanita. Kondisi tersebut mempengaruhi sekitar 25% wanita dan 5% pria berusia 65 tahun ke atas, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Bisakah osteoporosis dicegah?

Semakin banyak tulang yang dibangun seseorang di awal kehidupan, semakin baik bahwa individu dapat menahan kehilangan tulang di kemudian hari. Pencegahan harus dimulai ketika orang-orang lebih muda, selama tahun-tahun puncak pembentukan tulang mereka, dengan langkah-langkah berikut, menurut National Osteoporosis Foundation:

-Mengonsumsi makanan yang cukup kaya kalsium dan vitamin D sepanjang hidup.
-Dapat latihan menahan beban secara teratur.
-Menjaga gaya hidup sehat, seperti menghindari merokok dan membatasi konsumsi alkohol, mengurangi keropos tulang.

Faktor risiko osteoporosis

Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan risiko seseorang terkena osteoporosis, menurut Klinik Cleveland.

-Age: Tulang biasanya menjadi lebih tipis dan lebih lemah seiring bertambahnya usia.

-Sex: Wanita lebih mungkin mengembangkan osteoporosis daripada pria, karena wanita memiliki lebih sedikit jaringan tulang dan kehilangan tulang lebih cepat setelah menopause.

Ukuran tubuh: Orang yang bertubuh kecil dan kurus berisiko lebih besar mengalami kondisi ini karena mereka memiliki lebih sedikit tulang yang hilang daripada orang dengan kerangka yang lebih besar dan lebih banyak berat badan.

-Ethnicity: Wanita kulit putih dan Asia memiliki risiko tertinggi terkena osteoporosis, sedangkan wanita Afrika Amerika dan Hispanik memiliki risiko lebih rendah.

  • Riwayat keluarga: Orang yang orang tuanya mengalami patah tulang pinggul mungkin lebih mungkin terserang penyakit ini.

-Gizi: Makan makanan yang rendah kalsium dan vitamin D meningkatkan risiko osteoporosis.

-Menjadi kentang sofa: Tidak mendapatkan aktivitas fisik yang cukup atau terlalu banyak istirahat setelah cedera, sakit atau operasi melemahkan tulang dari waktu ke waktu.

-Medikasi: Menggunakan obat-obatan tertentu dalam jangka panjang dapat menyebabkan keropos tulang. Obat-obatan ini termasuk kortikosteroid, seperti

-prednisone; heparin, pengencer darah; inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI), suatu kelas antidepresan; dan aromatase inhibitor, digunakan untuk mengobati kanker payudara.

Kebiasaan yang tidak sehat: Merokok dan terlalu banyak mengonsumsi alkohol dapat meningkatkan keropos tulang.

-Masalah medis: Berbagai kondisi kesehatan dan penyakit juga dapat meningkatkan risiko seseorang terkena osteoporosis.

Gejala dan diagnosis osteoporosis

Osteoporosis mungkin tidak menyebabkan gejala pada tahap awal, dan sebagai akibatnya, penyakit ini dapat diketahui selama beberapa dekade.

Beberapa tanda osteoporosis yang terlihat mungkin berupa kehilangan tinggi dan lekukan di punggung atas, yang dapat menyebabkan postur bungkuk. “Punuk janda” mungkin terjadi ketika beberapa ruas tulang belakang runtuh dari patah tulang osteoporosis di tulang belakang.

Gejala lain mungkin termasuk sakit punggung, dari patah tulang atau tulang belakang yang patah di tulang belakang, atau kehilangan gigi, jika osteoporosis mempengaruhi tulang rahang.

Patah tulang pinggul adalah konsekuensi serius lain dari osteoporosis. Sekitar 20% orang dewasa yang patah tulang pinggul mati dalam satu tahun karena komplikasi patah tulang atau operasi yang diperlukan untuk memperbaikinya, menurut Yayasan Osteoporosis Nasional.

Dokter dapat melakukan tes kepadatan mineral tulang (BMD) untuk menentukan apakah pasien menderita osteoporosis, menurut Mayo Clinic. Tes ini menggunakan mesin sinar-X khusus untuk mengukur kandungan mineral di tiga lokasi tulang yang berbeda, biasanya pinggul, tulang belakang dan bagian atas tulang paha. Pemindaian dapat mengungkapkan apakah seseorang memiliki massa tulang yang rendah di salah satu dari ketiga lokasi tulang ini dengan membandingkan kepadatan tulang pasien dengan kepadatan tulang normal pada orang sehat berusia 30 tahun dari jenis kelamin yang sama.

Tes BMD direkomendasikan untuk wanita berusia 65 atau lebih dan untuk wanita 50 hingga 64 yang memiliki faktor risiko tertentu untuk penyakit ini. Pria di atas usia 70 atau lebih muda dengan faktor risiko juga harus diskrining untuk osteoporosis.

Perawatan dan pengobatan osteoporosis

Orang dengan osteopenia lanjut serta mereka yang menderita osteoporosis memerlukan pengobatan untuk mengurangi risiko patah tulang.

Bifosfonat biasanya merupakan obat pertama yang digunakan untuk mengobati osteoporosis, tetapi sementara mereka membantu memperlambat kehilangan tulang, mereka tidak membantu membangun tulang baru. Obat-obatan ini termasuk alendronate (Fosamax), risedronate (Actonel) dan ibandronate (Boniva). Penelitian telah menunjukkan bahwa alendronate dapat mengurangi risiko patah tulang belakang dan pinggul hingga 50%, kata Rosen.

Setelah seseorang memulai pengobatan untuk osteoporosis, pengujian kepadatan tulang harus diulang setiap dua hingga tiga tahun untuk memantau bagaimana kepadatan berubah dan apakah pengobatan bekerja, kata Rosen.

Untuk osteoporosis yang parah, pasien mungkin memerlukan satu dari tiga obat yang diberikan melalui suntikan yang sebenarnya membangun tulang baru, kata Rosen. Ini termasuk teriparatide (Forteo), abaloparatide (Tymlos) dan romosozumab (Evenity). Tetapi setelah satu tahun menggunakan obat pembangun tulang ini, seorang pasien perlu mengonsumsi bifosfonat; jika tidak, semua peningkatan kepadatan tulang akan hilang, kata Rosen.

Selain pengobatan, orang dengan osteoporosis harus bertujuan untuk memasukkan 1.200 miligram kalsium sehari dalam makanan mereka, dari makanan atau suplemen (lebih disukai kalsium sitrat), kata Rosen. Dia juga merekomendasikan mengonsumsi 1.500 hingga 2.000 International Units (IU) suplemen vitamin D setiap hari.

Menjadi aktif secara fisik juga bermanfaat bagi penderita osteoporosis. Rosen merekomendasikan olahraga teratur yang mencakup aktivitas aerobik yang menahan beban, serta latihan kekuatan, keseimbangan, dan latihan postur tubuh.

Leave a Reply